Thursday, May 27, 2010

...mata tua itu...

bila malam menjelma
bila malam berdendang santai
mata tua itu terus merenung
menusuk jauh ke dalam jantungku
bagai dipanah oleh sang dewa cinta

mata tua itu...
begitu kabur untuk perenungan yang panjang
begitu samar untuk berbicara
melafaz kata "aku bukan orang lain"
tapi siapa yang akan mengerti betapa walangnya mata itu
tatkala pedih dan sakitnya bila berkerdipan

hari ini..
aku tetap melihat ke dalam mata tua itu
merawang bisu dan menahan pilu
pada kebencian makhluk2 si peneroka hati
pengarang jantung dan penghibur lara...
memandang sayu pada kebahagiaan mereka
yang tidak bisa dan mampu dikongsi oleh si mata tua

dan hari ini mata tua itu
tetap memandang sayu kepada aku
merintih simpati menahan galau di hati
yang bisa buat aku menangis..
tapi sayangnya keangkuhan aku
membuat mata itu terus berpinar pada aku sang degil yang durjana

mata tua itu...
akan tertutup jua suatu hari nanti
dan akan tiada lagi si perenung untuk aku melawan
tidak akan ada lagi walau seperca pun sakit dihati tua itu...

tetapi yang pastinya dan yang sakitnya adalah aku
si degil yang menangis sedih
kerana kebodohan diri
kerana ketamakkan hati yang busuk

oh...
mata tua itu mengerdip lagi memandang sepi
mengerdip,mengerdip dan terus mengerdip
sakit hatinya menahan derita lalu
didakap erat di dalam kesejukkan yang kelam

dan mata tua itu akhirnya.....
tersenyum selebar mungkin
pabila aku meraih lalu mengucup kejap,erat dan rapat
tangannya yang kasar dan berbau hapak
pantas kurenung di tubir matanya
titisan2 itu jatuh lembut tepat dikedut pipinya..

lalu aku berkata "saya anak bodoh mak"
dan mata itu tertutup buat selama2nya...
kerana tiada lagi kerdipan yang sakit untuk penghidupan ini...


p/s: bahasa saya tidak cantik,kosa kata saya cacat dan tempang tetapi saya mahu menulis....buat sang ibu yang selalu berduka nestapa kerana degil dan buta hatinya saya tentang kasih sayang ..mak..saya sayang mak seadanya mak...walau saya tidak mampu menghadiahkan mak segunung intan dan selautan emas buat mak tetapi terimalah puisi "mata tua itu" yang saya buat khas untuk mak...


noktah



2 comments:

  1. sudah cukup cantik buat saya.

    saya pon sayang mak!

    (^_^)

    ReplyDelete